September 28, 2022

Lisensi musik biasanya mengacu pada ‘musik bebas royalti’ atau ‘musik produksi’. Ini adalah musik yang telah ditulis dan diproduksi dengan tujuan tunggal untuk digunakan dalam proyek lain. Siapa pun kemudian dapat melisensikan musik ini dengan biaya tertentu, untuk digunakan dalam proyek mereka.

Bagaimana dengan musik komersial?

Musik komersial, yang ditulis dan dibawakan oleh artis seperti Adele, M83 dan U2 misalnya, tidak dapat digunakan untuk tujuan apa pun selain pertunjukan pribadi/pribadi. Saat Anda membeli CD atau mengunduh MP3, secara khusus dinyatakan bahwa Anda tidak dapat melakukan apa pun dengan lagu atau trek musik itu kecuali mendengarkannya sendiri. Penggunaan bisnis apa pun dilarang, bahkan memutarnya di radio ke pelanggan di salon rambut.

Untuk memutar musik komersial kepada publik, pertunjukan publik yang dilisensikan diperlukan oleh organisasi hak pertunjukan yang sesuai di negara tersebut. Di Inggris mungkin PRS atau PPL. Di AS/Kanada, mungkin BMI atau ASCAP. Organisasi-organisasi ini mengatur biaya kepada pemilik bisnis, berdasarkan ukuran bisnis/lokasi mereka. Ini bisa mahal, dan memakan waktu hanya untuk memutar radio ke pelanggan Anda di tempat Anda, tetapi mengizinkan bisnis untuk memutar radio ke pelanggannya tanpa masalah hukum.

Ini bukan solusi yang cocok untuk produksi video dan pembuatan film, karena penggunaan dan tujuan musik tidak sama. Karena banyak perusahaan produksi video memproduksi konten untuk klien, mereka membutuhkan musik latar untuk video/film mereka yang dibersihkan untuk tujuan yang dimaksudkan. Saat melisensikan musik komersial, mengatur lisensi semacam itu untuk online, pertunjukan publik, di dalam toko, dan distribusi massal dengan cepat menjadi mahal dan berbelit-belit.

Lisensi musik bebas royalti menawarkan solusi sederhana dan hemat biaya untuk memperoleh musik yang diproduksi dengan baik dengan semua hak yang diperlukan untuk klien, dalam lisensi yang terjangkau dan transparan.

Siapa yang perlu melisensikan musik?

Siapa pun yang membuat konten digital dengan tujuan untuk dipublikasikan secara online atau publik. Ini sangat sederhana. Anda tidak dapat secara legal menggunakan musik yang belum Anda tulis sendiri, atau dilisensikan dari perpustakaan musik.

Bagaimana dengan ‘film rumahan’ dan ‘proyek pribadi’?

Aturan yang sama berlaku untuk film rumahan dan proyek pribadi, tetapi karena ini diproduksi bukan untuk mencari keuntungan, atau secara profesional atas nama klien, musik komersial dapat digunakan dalam jenis konten ini. Namun, ketika konten ini dipublikasikan ke platform sosial seperti Facebook dan YouTube, Anda mungkin mendapati video Anda diblokir di negara tertentu, atau dihapus seluruhnya. Ini karena artis komersial dan label rekaman memiliki perjanjian yang memantau penggunaan konten mereka di platform ini, dan dapat menegakkannya. Namun demikian, banyak artis komersial dan label rekaman yang mengizinkan penggunaan musik mereka sebagai imbalan untuk iklan. Iklan akan dilampirkan ke konten Anda sebagai pra-putar, hamparan, atau jeda paruh waktu selama video sebagai imbalan atas izin untuk menggunakan trek musik mereka. Jika Anda memproduksi sesuatu yang pribadi,

Risiko menggunakan musik komersial dalam video profesional

Seorang klien mungkin menginginkan grafik hit terbaru dalam video mereka karena beresonansi dengan audiens target mereka, atau mereka merasa itu mewakili merek mereka. Namun, seperti yang dijelaskan sebelumnya, ini dapat segera diblokir atau dihapus dengan implikasi lebih lanjut seperti penangguhan akun. Jika video tidak diblokir atau dihapus, maka akan ditayangkan dengan iklan.

Ini adalah hal terakhir yang Anda inginkan untuk klien Anda. Anda telah membuat video yang mempromosikan produk baru mereka, dan bahkan sebelum video dimulai, pemirsa diperlihatkan iklan untuk merek dan produk pesaing. Ini menurunkan potensi video dan merek.

Mengapa lisensi ROYALTY FREE MUSIC?

Ada TIGA alasan utama mengapa melisensikan musik dengan benar sangatlah penting.

1. Anda menggunakan musik yang TIDAK akan tunduk pada klaim hak cipta, pemblokiran, atau penghapusan saat dipublikasikan secara online. Ini berarti Anda dapat mengirimkan produk akhir Anda ke klien Anda tanpa takut akan masalah terkait musik.

2. Anda dapat MONETISASI konten yang Anda hasilkan. Jika Anda memproduksi konten untuk saluran online Anda sendiri di YouTube, Anda pasti akan dimasukkan ke dalam program mitra, untuk mendapatkan uang dari iklan yang ditampilkan di video Anda. Anda tidak dapat memperoleh uang dari iklan ini jika musiknya tidak dilisensikan, karena akan langsung diberikan kepada artis/produser musik tersebut. Bayar untuk lisensi musik, dapatkan uang dari lisensi musik itu. Sederhana.

3. Buat identitas untuk video Anda. Apakah Anda sedang memproduksi sesuatu atas nama klien, atau diri Anda sendiri. Jika Anda menggunakan trek musik komersial yang sangat populer dan terkenal, kemungkinan besar lagu itu akan beresonansi dengan pemirsa lebih dari konten Anda. Namun, jika Anda membuat konten video yang sangat bagus DAN melisensikan trek musik sempurna yang belum pernah didengar sebelumnya, Anda menawarkan paket audio/visual yang benar-benar unik yang baru dan segar.

Bagaimana dengan musik gratis?

Jika Anda mencarinya, Anda akan menemukan musik yang tersedia untuk digunakan secara gratis. Tapi tanyakan pada diri sendiri, mengapa ini gratis?

Gratis dengan imbalan iklan dan pendapatan.

Pembuatnya dapat memberi Anda izin untuk menggunakan musik mereka sebagai imbalan pendapatan iklan online melalui YouTube dan Facebook, dan Anda tidak akan mengetahuinya sampai Anda memublikasikannya dan mendapatkan informasi bahwa iklan akan ditampilkan di samping video Anda, dengan semua pendapatan masuk ke artis.

Sampel berkualitas buruk

Trek musik gratis yang Anda gunakan dapat menjadi contoh kualitas rendah dari sesuatu yang ingin dijual oleh seorang artis. Ini bisa menjadi MP3 rendah 128kbs yang tampaknya cocok, tetapi ketika diputar ulang dengan konten berkualitas tinggi, akan terdengar senyap, tidak bersuara dan umumnya tidak sebagus itu. Ketika musik dilisensikan dari perpustakaan, itu harus tersedia dalam kualitas siaran WAV atau MP3 320kbps sebagai standar.

Siapa lagi yang menggunakannya?

Anda tidak akan menjadi satu-satunya yang mencari musik gratis. Orang yang membuat konten murni untuk proyek pribadi tidak memiliki anggaran untuk lisensi musik sehingga mereka membutuhkan sesuatu yang gratis. Jika Anda membuat proyek untuk klien yang membayar Anda, apakah mereka akan senang jika Anda menggunakan trek musik gratis yang sama seperti orang lain? Jika gratis, kemungkinan banyak orang akan memanfaatkannya.

Izin dan Jaminan

Siapa pun dapat mengunggah trek musik secara online. Tidak ada pemeriksaan, tidak ada kontrol kualitas atau jaminan hukum. Blog atau platform konten digital mana pun dapat meng-host trek musik untuk dibagikan orang lain. Jadi, ketika Anda mengunduh ‘trek musik gratis’, bagaimana Anda tahu bahwa penyedia benar-benar memiliki hak untuk menyediakannya kepada Anda? Saat Anda melisensikan trek musik dari perpustakaan kurasi profesional, Anda memiliki jaminan bahwa setiap trek musik telah ditinjau, dikontrak, dan diterbitkan secara legal untuk Anda lisensikan dan gunakan.

Mengapa membayar untuk musik?

Ada ribuan trek musik online. Apa perbedaan antara ‘Track A’ dan ‘Track B’? Sebagai produser/pembuat film video, tanyakan pada diri Anda pertanyaan ini: “Ada ribuan kamera video yang tersedia. iPhone dapat merekam video 4K dan Anda dapat mencolokkan mikrofon ke dalamnya. Mengapa perusahaan harus mempekerjakan saya untuk merekam video mereka”?

Saat Anda melisensikan musik dari perpustakaan terkemuka, Anda membayar keahlian dalam menulis dan menyusun trek musik. Dari awal, tengah dan akhir. Kualitas alat yang digunakan. Produksi audio dinamis, build dan crescendos. Penguasaan dan pengeditan pasca produksi sehingga potongan 3 menit dapat diringkas menjadi pengeditan singkat 30 detik tanpa kehilangan keajaiban trek musik.

Perbedaan yang Anda dapatkan ketika seseorang merekam video perusahaan di iPhone mereka dibandingkan dengan seseorang yang merekam video yang sama dengan kamera profesional, pencahayaan dan pementasan sangat jelas. Tidak ada bedanya dengan musik atau fotografi. Ada teknologi, pengetahuan, keterampilan, dan kemampuan untuk menggabungkannya untuk mencapai hasil kualitas tertinggi.

Apa yang dapat saya lakukan dengan musik berlisensi?

Apapun yang kamu mau. Musik dapat dilisensikan untuk penggunaan terbatas atau distribusi global, produksi massal, dan siaran. Anda dapat melisensikan musik untuk tujuan tertentu dan menyesuaikannya untuk mengakomodasi persyaratan tambahan kapan pun.

Jika Anda ingin mendengarkan lagu-lagu secara geratis Anda dapat mendownloadnya dengan mudah di mp3 juice yang memiliki mp3 lagu terlengkap.

Leave a Reply

Your email address will not be published.