September 28, 2022

Apakah Anda Menderita Runners Knee (Patellofemoral Pain Syndrome)? Pernahkah Anda mengalami nyeri lutut; kelembutan yang agak umum di lutut yang bisa datang dengan rasa sakit yang lebih tajam ketika Anda memperpanjang lutut, atau mundur? Anda mungkin hanya mengalami kondisi yang dikenal sebagai Runners Knee (juga disebut Patellofemoral Pain Syndrome).

Seperti yang Anda duga dari judulnya, sindrom nyeri patellofemoral, atau lutut pelari, adalah masalah yang umumnya ditemukan pada pelari, tetapi juga terlihat pada atlet dari banyak disiplin ilmu lain di mana ada banyak aktivitas menekuk lutut – berjalan, berlari, melompat, bersepeda , dan seterusnya.

Apa itu Runners Knee (Patellofemoral Pain Syndrome)?

Lutut pelari sebenarnya bukan penyakit tunggal, itu lebih merupakan ekspresi yang mencakup sejumlah kekhawatiran yang disebabkan oleh sejumlah masalah mendasar, yang semuanya dapat mengakibatkan rasa sakit di dalam dan sekitar lutut, karenanya dinamai ‘Patellofemoral Pain Syndrome’.

Pelari lutut biasanya diinduksi melalui kegiatan di mana penggunaan lutut menonjol seperti berlari, olahraga lapangan, berjalan di bukit, dll – tetapi juga bisa terjadi ketika hanya berjalan menaiki atau menuruni tangga, atau dari duduk untuk waktu yang lama pada suatu waktu.

Apa Penyebab Lutut Pelari (Sindrom Patellofemoral Pain)?

Ada beberapa penyebab lutut pelari (Patellofemoral Pain Syndrome), dan tidak jarang melihat lebih dari satu dari faktor-faktor ini berperan bagi setiap orang yang menderita penyakit ini.

Adanya kelebihan iritasi atau tekanan yang ditempatkan pada berbagai komponen lutut yang disebutkan di atas dapat menyebabkan kejengkelan yang akan diidentifikasi sebagai pelari lutut.

Terlalu sering – berlebihan dan sederhana melakukannya. Stres berat berulang yang terjadi pada sendi mana pun, seiring waktu, biasanya akan menimbulkan rasa sakit atau kerusakan.

Cidera pada lutut – jika Anda terjatuh atau mengalami cedera pada lutut, atau tungkai, Anda mungkin telah menggeser patela, menekankan ligamen, atau memengaruhi kesehatan otot dan keseimbangan di paha atau betis.

Masalah keselarasan – tempurung lutut Anda mungkin tidak duduk dengan benar, baik secara alami, sebagai akibat dari cedera. Tulang di kaki Anda mungkin tidak sejajar dengan baik, atau Anda mungkin memiliki masalah kaki yang menghasilkan pronasi kaki yang canggung.

Masalah Kaki – pronasi berlebih dan telapak kaki yang rata dapat menyebabkan lebih banyak ketegangan pada otot dan tendon pada kaki dan tungkai bawah – peregangan otot-otot tambahan seperti ini dapat menyebabkan otot yang lebih lemah dan mengurangi dukungan untuk lutut.

Otot yang lemah di kaki – paha Anda adalah otot utama yang bertanggung jawab untuk melenturkan lutut, dan diperlukan untuk tindakan seperti berjalan, berlari, melompat, dan berjongkok. Otot paha yang lemah (paha depan) sering diyakini menjadi penyebab utama Runners Knee (Patellofemoral Pain Syndrome).

Bagaimana Anda dapat mengobati dan mencegah Runners Knee (Patellofemoral Pain Syndrome)?

Karena tidak ada kondisi tunggal dan tidak ada sumber sederhana, terapi untuk lutut pelari akan tergantung pada analisis yang akurat dari penyebab yang mendasarinya.

Istirahat – Seperti kebanyakan cedera kaki, metode pengobatan pertama adalah istirahat.

Es – Jika rasa sakitnya cukup parah, Anda bisa membekukan sendi untuk mengurangi rasa sakit.

Dukungan Lutut – Mengenakan selongsong pelindung atau merekatkan sendi juga dapat membantu mengurangi tekanan pada lutut.

Alas kaki – Memperbaiki masalah termasuk overpronation atau flat shoes juga dapat membantu melindungi terhadap sindrom nyeri patellofemoral.

Penguatan Otot – aktivitas peregangan dan penguatan dapat membantu karena otot yang lebih kuat, lebih fleksibel, memberikan dukungan dan stabilisasi yang lebih baik untuk lutut.

Ganti Aktivitas Anda – Mengurangi jarak tempuh yang Anda lalui, menemukan lari yang lebih datar, atau mengurangi waktu bermain, akan membantu mengurangi rasa sakit hanya karena Anda mengurangi stres.

Cross Training – menambahkan aktivitas dan latihan berdampak rendah ke program Anda dapat membantu kesehatan otot – kekuatan dan fleksibilitas.

Artikel ini tidak dimaksudkan untuk menggantikan bimbingan ahli, selalu berkonsultasi dengan spesialis yang berkualifikasi sebelum mengambil obat apa pun atau memulai program terapi fisik.

Leave a Reply

Your email address will not be published.